Categories
Kesihatan Lelaki Rumah Tangga

“ONANI´´ RISIKO HILANG KUALITI WAKTU BERSAMA

SEBELUM ini, saya membincangkan masalah ejakulasi pramatang dan ereksi. Minggu ini, saya mengetengahkan masalah cara onani yang diketahui keburukannya oleh lelaki dan perempuan tetapi masih melakukannya.

Kebanyakan laman yang menyebut mengena ionani menyatakan amalan itu normal untuk lelaki dan perempuan. Ia boleh dilakukan sekadar untuk melegakan tekanan.

Malangnya, penulis laman tidak menyatakan amalan itu berisiko mengakibatkan kerosakan kepada anggota kelamin atau membuatkan pengamalnya ketagih.

Memandangkan anggota kelamin itu mengandungi tisu lembut, tisu pengembang, otot lembut, urat saraf dan pembuluh darah, kemungkinan besar struktur itu cedera atau rosak fungsinya yang boleh membuatkan anggota itu tidak sempurna atau tidak berkualiti kemudian hari.

Kadangkala perasaan teruja yang amat sangat boleh membuatkan pengamalnya menyentap dan menekan anggota kelamin dengan kuat, sekaligus menyebabkan kecederaan dalaman.

Tisu dalaman boleh cedera lalu menjadi parut dan apabila parut mengeras, zakar boleh membengkok atau melengkung. Keadaan ini dikenali sebagai penyakit ‘Peyronie’ dan perubahan ini hanya kelihatan selepas beberapa bulan atau tahun.

Kesudahannya, seseorang itu akan mengalami masalah cepat klimaks kemudian hari. Jika amalan tidak sihat seperti ini diteruskan juga, dia akan gagal mengekalkan ereksi dan terpaksa merangsangnya untuk mengekalkan ketegangan, yang mana jika tidak dilakukanakan membuatkan ereksi hilang daya kekerasan. Ini kerap berlaku kepada lelaki yang sering melakukan onani.

Mereka tidak dapat mengekalkan ereksi ketika melakukan ‘foreplay’ dengan pasangan dan kesudahannya tidak dapat melakukan penembusan faraj.

Gunakan tenaga itu untuk membina badan dan kekuatan fizikal dan jadi lelaki yang berdaya tahan untuk masa depan lebih cemerlang. Jangan jadikan onani sebagai amalan kerana kesannya membawa kepada keburukan. Pastikan kesihatan seksual anda dalam kawalan anda.

Dr Ismail Tambi
Pakar Kesihatan Reproduktif dan Seksual
Pakar Sakit Tuan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *